Tadi malam dingin sekali. Ternyata, pagi ini suhunya minus 5 derajat celcius – dan salju tebal dimana-mana.

Si Umar bengong lihat salju; dia sudah pernah sih lihat salju awal tahun ini tapi waktu itu dia masih kecil. Sekarang dia baru sadar bahwa ada sesuatu yang lain dari biasanya. Ketika disuruh memegang salju itu, dia malah takut. Persis seperti kakak Anisah, hati-hati dengan sesuatu yang baru.

Akhirnya tadi siang, Datok ajak dia main seluncuran di taman.
Kebetulan Aston park ini ada bukit kecilnya, jadi kalau ada salju biasanya Datok mengajak anak-anak main seluncuran di situ. Nah, kali ini giliran Umar yang diajak (kebetulan juga Aminah lagi K.O. karena kekenyangan).

Wah si Umay senang sekali. Pertamanya dia cemas seperti biasa, tapi kedua kalinya dia sudah senang sekali. Sayang Datok sekarang sudah agak kurus / kurang berat, sehingga berseluncurnya tidak begitu jauh seperti biasanya – dulu dengan Anisah / Sarah bisa sampai hampir menabrak pohon di kaki bukit !
Sudah puas berseluncur kemudian main perang salju – Umar pertama kali kena timpuk bola salju, dia kaget setengah mati. Tidak berapa lama kemudian dia sudah berlari-lari mengejar papa nya untuk membalas. Akhirnya kena timpuk juga papanya sekali (tapi sebetulnya Papa mengalah sih — sst tapi jangan bilang-bilang Umar yaa), ketawa ngakak dia.

Lalu Papa & Umar bikin snow angel, lari-lari di padang salju, dan kemudian pulang.
Sekarang Umar yang K.O. – sampai dia rumah dia langsung tidur, dan tidak bangun sampai jam 5 sore ! 🙂

Sungguh senang si Umay hari ini. Mudah-mudahan besok saljunya lebih tebal lagi ya, supaya bisa bikin snowman, ho ho ho.